๐—ค๐˜‚๐—ฟ๐—ฏ๐—ฎ๐—ป ๐—ฑ๐—ฎ๐—ป ๐—ž๐—ฒ๐—ฏ๐—ฒ๐—ฟ-๐—”๐—ด๐—ฎ๐—บ๐—ฎ๐—ฎ๐—ป

0
0

Oleh : Jaenuri (Zayn The light)

Penulis adalah : Penulis motivasi, Pengurus Yayasan Irsyadul ‘Ibad

 

Setiap mendekati iedul Adha, kabar cerita tentang Nabi Ibrahim As dan anaknya Ismail As, kembali menggaung. Setiap sudut-sudut masjid, majlis taโ€™lim, dan headline media baik cetak maupun elektronik penuh dengan kisah ketaatan sang ayah dan kesabaran sang anak.

Cuplikan dialog diabadikan dalam alqurโ€™an dalan surat Ash-Shofat Ayat 99 โ€“ 113. Tak sanggup lagi menahan tetesan air mata ketika membacanya, jiwa ini terombang ambing dan dilecut, agar kesadaran akan cara beragama kita benar.

Nabi Ibrahim As dengan ketabahannya mengatakan, โ€œ ๐‘พ๐’‚๐’‰๐’‚๐’Š ๐’‚๐’๐’‚๐’Œ๐’Œ๐’–, ๐’”๐’†๐’”๐’–๐’๐’ˆ๐’ˆ๐’–๐’‰๐’๐’š๐’‚ ๐’‚๐’Œ๐’– ๐’ƒ๐’†๐’“๐’Ž๐’Š๐’Ž๐’‘๐’Š ๐’ƒ๐’‚๐’‰๐’˜๐’‚ ๐’‚๐’Œ๐’– ๐’Ž๐’†๐’๐’š๐’†๐’Ž๐’ƒ๐’†๐’๐’Š๐’‰๐’Ž๐’–. ๐‘ด๐’‚๐’Œ๐’‚ ๐’‘๐’Š๐’Œ๐’Š๐’“๐’Œ๐’‚๐’๐’๐’‚๐’‰ ๐’ƒ๐’‚๐’ˆ๐’‚๐’Š๐’Ž๐’‚๐’๐’‚ ๐’‘๐’†๐’๐’…๐’‚๐’‘๐’‚๐’•๐’Ž๐’–.” Ismail yang masih belia menjawab dengan penuh keikhlasan dan kesalehan,”๐‘พ๐’‚๐’‰๐’‚๐’Š ๐’‚๐’š๐’‚๐’‰๐’Œ๐’–, ๐’๐’‚๐’Œ๐’–๐’Œ๐’‚๐’๐’๐’‚๐’‰ ๐’‚๐’‘๐’‚ ๐’š๐’‚๐’๐’ˆ ๐’…๐’Š๐’‘๐’†๐’“๐’Š๐’๐’•๐’‚๐’‰๐’Œ๐’‚๐’ (๐‘จ๐’๐’๐’‚๐’‰) ๐’Œ๐’†๐’‘๐’‚๐’…๐’‚๐’Ž๐’–; ๐’Š๐’๐’”๐’š๐’‚ ๐‘จ๐’๐’๐’‚๐’‰ ๐’†๐’๐’ˆ๐’Œ๐’‚๐’– ๐’‚๐’Œ๐’‚๐’ ๐’Ž๐’†๐’๐’…๐’‚๐’‘๐’‚๐’•๐’Š๐’Œ๐’– ๐’•๐’†๐’“๐’Ž๐’‚๐’”๐’–๐’Œ ๐’๐’“๐’‚๐’๐’ˆ ๐’š๐’‚๐’๐’ˆ ๐’”๐’‚๐’ƒ๐’‚๐’“.”

Pertanyaan yang tak henti-hentinya terfikir, โ€œOrangtua mana yang rela mengorbankan anak yang sudah lama dinanti kehadirannya? Orangtua mana yang sanggup menuntaskan perintah yang dipandang orang biasa sebagai ke โ€˜kejamโ€™ an terhadap anak yang lama dididiknya?

Juga dari sisi anak, kira-kira anak siapa yang dengan kerelaan mengikuti perintah yang akan mencelakakan dirinya sendiri? Tak sanggup rasanya akal ini mampu menjawabnya.

Ya, sangat tak masuk akal. walau agama sangat rasional, tetapi tidak semua perintah Allah harus rasional. kita mungkin saya selalu fokus pada hikmah rasionalitas, padahal perintah mungkin tak harus selalu begitu.

Sahabat Ali bin Abi Thalib Ra mengatakan, โ€œSeandainya agama itu dengan logika semata, maka tentu bagian bawah khuf lebih pantas untuk diusap daripada bagian atasnya. Namun sungguh aku sendiri telah melihat Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam mengusap bagian atas khufnya.โ€

sekali lagi, mungkin rupanya cara beragama kita yang salah. Sisi keyakinan yang harusnya ada dalam jiwa seorang muslim sulit dinikmati. Tak usah jauh-jauh, zakat yang hanya 2,5 % dari pengahsilan yang mencapai nishab, sering terlewat apalagi mempersembahkan setengah harta seperti Umar bin Khatab Ra, atau seluruhnya sebagaimana sahabat mulia Abu Bakar As.

Menunda kesenangan dunia atau pekerjaan kala adzan saja masih sulit, apalagi menyerahkan seluruh jiwanya pergi ke medan laga.

Ah, mungkin hanya pikiranku dan tentang kesadaran beragamaku. Setiap melakukan kebaikan selalu saja berhitung, manfaat bagi diri dari sisi seorang materialis. sejatinya aku sebagai muslim tidak seperti itu. Taat kala senang, taat kala susah. Yakin semua perintah yang menyusahkan jiwa akan membuahkan kebaikan yang kekal sebagaimana kisah kepasrahan Ibrahim As.

Zayn The light

Markaz Dakwah
30/07/2020
09 Dzulhijjah

Komentar dibawah ini