Inilah Daftar Obat & Vaksin Yang Dianggap Dapat Mengatasi Covid-19

0
1

Info Sehat, Badakpos.com – Covid-19 telah menyebar ke berbagai negara dengan cepat. Ribuan orang telah meninggal akibat virus ini. Hal ini menyebabkan dipacunya pengembangan obat atau vaksin yang mampu mengatasi Covid-19.

Seperti dilansir dari farmakoterapi.com, Vaksin Covid-19 pertama di Cina diharapkan siap untuk uji klinis pada akhir April, menurut Xu Nanping, Wakil Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi China.

Selain itu WHO telah mencatat bahwa obat anti virus yang bernama remdesivir telah menunjukkan kemanjuran dalam mengobati infeksi coronavirus.

Amerika Serikat (AS) memulai uji klinis pada manusia di Pusat Medis Universitas Nebraska untuk menguji keamanan dan kemanjuran obat tersebut.

Pasien pertama yang diberikan obat adalah pengungsi dari kapal pesiar Diamond Princess.

Berikut ini beberapa obat atau vaksin yang tengah dikembangkan untuk mengatasi Covid-19:

 

Favilavir

Otoritas kesehatan di China telah menyetujui penggunaan Favilavir, suatu obat anti virus, sebagai pengobatan untuk coronavirus.

Obat tersebut dilaporkan telah menunjukkan kemanjuran dalam mengobati penyakit dengan efek samping minimal dalam uji klinis yang melibatkan 70 pasien. Uji klinis sedang dilakukan di Shenzhen, provinsi Guangdong.

 

TNX-1800

Tonix Pharmaceuticals telah bermitra dengan Southern Research, sebuah organisasi penelitian nirlaba, untuk mengembangkan vaksin coronavirus bernama TNX-1800.

Vaksin ini adalah virus horsepox yang dimodifikasi yang dikembangkan menggunakan platform vaksin horsepox eksklusif milik Tonix.

TNX-1800 dirancang untuk mengekspresikan protein yang berasal dari virus yang menyebabkan infeksi coronavirus.

 

Brilacidin

Brilacidin telah menunjukkan sifat antibakteri, anti-inflamasi dan imunomodulator dalam beberapa uji klinis.

 

INO-4800

Inovio Pharmaceuticals telah bekerja sama dengan Beijing Advaccine Biotechnology Company untuk memajukan pengembangan vaksin sebelumnya, INO-4800, sebagai vaksin coronavirus baru.

Perusahaan telah memulai pengujian pra-klinis untuk pembuatan produk klinis.

 

Remdesivir (GS-5734)

Awalnya dirancang sebagai obat ebola yang dikembangkan oleh Gilead Sciences yang ternyata tidak efektif sekarang sedang diuji dalam uji klinis acak fase III bekerja sama dengan China.

Percobaan sedang dilakukan pada 761 pasien dalam penelitian acak, terkontrol plasebo, double-blind di beberapa rumah sakit di Wuhan.

Hasil dari uji coba diharapkan akan tersedia selama beberapa minggu ke depan. Menurut laporan oleh The New England Journal of Medicine (NEJM), remdesivir, ketika diberikan kepada pasien coronavirus di AS, tampaknya telah meningkatkan kondisi klinis.

 

Galidesivir

Obat antivirus Galidesivir (BCX4430) telah menunjukkan aktivitas spektrum luas terhadap berbagai patogen termasuk coronavirus. Obat ini merupakan penghambat RNA nukleosida polimerase yang mengganggu proses replikasi virus.

Galidesivir telah menunjukkan manfaat bertahan hidup pada pasien terhadap virus mematikan seperti Ebola, Zika, Marburg, dan demam kuning.

 

REGN3048-3051

Dikembangkan oleh Regeneron, kombinasi antibodi monoklonal penetral REGN3048 dan REGN3051 sedang dipelajari terhadap infeksi coronavirus dalam percobaan klinis pertama pada manusia.

Keamanan dan tolerabilitas obat akan dipelajari pada 48 pasien. Kedua antibodi tersebut berikatan dengan protein S dari MERS coronavirus.

Pemberian obat secara intravena dalam model tikus MERS menghasilkan netralisasi tingkat tinggi dari coronavirus MERS dalam sirkulasi darah dengan pengurangan viral load di paru-paru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here