Mengenal Terapi Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19

0
0

Info Sehat – Badakpos.com – Selama lebih dari 100 tahun, terapi plasma konvalesen telah digunakan untuk mengobati infeksi yang mengancam jiwa pasien.

Dikutip dari farmakoterapi.com, Landasan pemikirannya adalah bahwa antibodi terhadap bakteri atau virus tetap berada dalam darah seseorang yang baru pulih dari infeksi.

Dokter menggunakan plasma konvalesen sebagai pengobatan selama pandemi flu Spanyol 1918 dan memiliki berbagai tingkat keberhasilan selama wabah SARS 2003, wabah flu babi 2009 (H1N1), dan wabah Ebola 2014 di Afrika.

Pada 2015, para ilmuwan menetapkan perawatan ini sebagai protokol untuk sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS).

Pada awal wabah COVID-19, pada tanggal 20 Januari 2020, dokter di Cina mulai merawat pasien yang sakit parah dengan plasma konvalesen.

Mereka melaporkan hasil yang menggembirakan dari lima kasus di jurnal JAMA. Pada tanggal 28 Maret 2020, Rumah Sakit Methodist Houston di Texas menjadi pusat medis akademik pertama di Amerika Serikat yang merawat pasien COVID-19 yang sakit kritis dengan plasma konvalesen.

“Sementara para ilmuwan di seluruh dunia berjuang untuk menguji obat-obatan baru dan perawatan terhadap virus COVID-19, terapi serum konvensional muncul sebagai salah satu strategi yang paling menjanjikan,” kata Dr. James M. Musser, Ketua Departemen Patologi dan Pengobatan Genomik di Houston Methodist.

Antara 28 Maret dan 14 April, Dr. Musser dan koleganya mendaftarkan 25 orang dengan COVID-19 yang parah atau mengancam jiwa ke dalam studi pendahuluan untuk menyelidiki keamanan terapi.

Sembilan dari peserta (36%) menunjukkan peningkatan dalam kondisi mereka setelah 7 hari, dan 19 (76%) telah membaik atau habis setelah 14 hari. Tidak ada efek samping yang dapat dikaitkan para peneliti dengan terapi. Mereka melaporkan temuan mereka di The American Journal of Pathology.

Salah satu kekhawatiran yang dimiliki orang-orang mengenai keamanan plasma konvalesen adalah bahwa ia mungkin mengandung agen infeksi, termasuk patogen yang harus diobati.

Para ilmuwan melaporkan bahwa para donor dalam penelitian mereka telah pulih sepenuhnya dan tidak menunjukkan gejala selama setidaknya 14 hari. Sesuai dengan praktik standar untuk mendonorkan darah, para peneliti juga menskrining plasma untuk berbagai patogen lain, termasuk hepatitis B dan C, HIV, penyakit Chagas, virus West Nile, virus Zika, dan sifilis.

Mereka mengatakan bahwa lebih dari 150 orang yang telah pulih dari COVID-19 menyumbangkan plasma mereka untuk membantu mengobati orang lain, dan banyak yang terus melakukannya.

Para peneliti mencatat bahwa tingkat peningkatan klinis di antara orang-orang yang menerima plasma berada pada skala yang sama dengan peningkatan yang dilaporkan para ilmuwan dalam studi obat antivirus remdesivir.

Namun, mereka menekankan bahwa tujuan utama penelitian mereka adalah untuk mengukur keamanan pengobatan daripada kemanjurannya.

 

Keterbatasan Penelitian

Penelitian ini kecil, tidak ada kelompok kontrol, dan para peserta menerima perawatan eksperimental lainnya. Sebagai contoh, 68% dari mereka menerima antivirus ribavirin, dan mereka semua menggunakan obat antimalaria hidroksi kloroquin.

Penelitian ini mungkin terlalu kecil untuk menunjukkan hubungan yang signifikan dari jenis ini, yang dikenal sebagai “respons dosis.” Houston Methodist sedang mempertimbangkan uji coba terapi yang lebih besar dan terkontrol secara acak.

Penelitian multisenter lain mengenai plasma konvalesen sedang dilakukan. Pada bulan Mei, sebuah kolaborasi antara 57 lembaga medis di AS – yang disebut Proyek Plasma Konvalesen COVID-19 Nasional – melaporkan bahwa terapi tersebut tampaknya aman.

Infus antibodi terhadap virus untuk meningkatkan respon kekebalan tubuh mungkin lebih efektif pada awal penyakit. Alasan untuk ini adalah bahwa pada saat seseorang menjadi sakit parah, sistem kekebalan tubuh mereka telah menjadi terlalu reaktif, mengakibatkan peradangan paru-paru dan kemudian pelepasan faktor-faktor kekebalan yang berlebihan, yang dikenal sebagai “badai sitokin.” (BP1).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here